MK Menolak Uji Materi UU Pemilu yang diajukan Perludem

  • Whatsapp

JaripedeNews – Mahkamah Konstitusi (MK) menolak permohonan uji materi yang ajukan oleh Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem), Rabu (26/02/2020)

Dalam pembacaan putusannya, mahkamah menilai tidak punya kewenangan menentukan model keserentakan pemilu.

Meski menolak permohonan dan menyatakan pokok-pokok permohonan tidak beralasan menurut hukum, namun MK menerangkan bahwa desain keserentakan waktu pemilu serentak tidak hanya serentak lima kotak.

Sebelumnya, perludem melakukan uji materi terkait desain dan waktu keserentakan pemilihan presiden, pemilihan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), pemilihan anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD), pemilihan anggota DPR Daerah (DPRD) provinsi, pemilihan anggota DPRD kabupaten/kota, dan pemilihan kepala daerah

“Keserentakan pemilihan umum untuk memperkuat sitem presidensil, penyerentakan pemilihan legislatif dengan pemilihan presiden masih terbuka kemungkinan untuk ditata kembali. Peninjauan demikian bisa dilakukan sepanjang tidak mengubah prinsip dasar keserentakan pemilu, yaitu tetap mempertahankan keserentakan pemilihan di tingkat pusat, yaitu pemilihan anggota DPR, DPD, dan presiden-wakil presiden. Desain pemilu serentak yang ditentukan untuk penguatan sistem presidensialisme tidak bertentangan dengan Undang-Undang Dasar (UUD) 1945. Namun, MK tidak berwenang menentukan model pemilu serentak diantara varian model yang telah disebutkan,” kata hakim MK, Saldi Isra, saat membacakan Putusan No.55/2019 di gedung MK, Gambir, Jakarta Pusat (26/2/2020).*

Dalam pertimbangannya, MK memberikan enam varian yang bisa diterapkan sebagai mekanisme penyelenggaraan pemilu serentak. Enam varian tersebut yaitu:

1. Pemilu serentak untuk memilih anggota DPR, DPD, DPRD provinsi, DPRD kabupaten/kota, dan presiden.

2.Pemilu serentak untuk memilih anggota DPR, DPD, presiden, gubernur, bupati, dan wali kota.

3.Pemilu serentak untuk memilih anggota DPR, DPD, DPRD provinsi dan kabupaten/kota, presiden, gubernur, bupati, dan wali kota.

4.Pemilu serentak nasional untuk memilih anggota DPR, DPD, dan presiden, dan beberapa waktu setelahnya pemilu serentak lokal untuk memilih anggota DPRD provinsi dan kabupaten/kota, gubernur, bupati, dan wali kota.

5.Pemilu serentak nasional untuk memilih anggota DPR, DPD, dan presiden, dan beberapa waktu setelahnya pemilu serentak provinsi untuk memilih DPRD provinsi dan gubernur, dan beberapa waktu setelahnya pemilu serentak kabupaten/kota untuk memilih anggota DPRD kabupaten/kota dan bupati/wali kota

6.pilihan-pilihan keserentakan lain.

Pemilihan varian model pemilu serentak dinyatakan MK merupakan kewenangan pembentuk undang-undang. Namun, dalam memutuskan modelnya, MK mewajibkan pembentuk undang-undang untuk memperhatikan beberapa hal, yakni:
1. Dirumuskan dengan melibatkan semua kalangan yang berperhatian pada penyelenggara pemilu.
2.Model dirumuskan lebih awal agar ada waktu cukup untuk simulasi.
3. Memperhitungkan semua implikasi teknis atas pilihan model yang tersedia.
4. Memperhitungkan kemudahan dan kesederhanaan bagi pemilih.
5. Tidak mengubah pemilihan langsung.

  • Whatsapp

Pos terkait